Gubernur Jawa Timur Kunjungi Dua Sekolah Di Kota Probolinggo

Patrolipos.id, Probolinggo – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa didampingi Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wahid Wahyudi tiba di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 2 (SMKN 2) Kota Probolinggo sekitar pukul 08.30 WIB disambut Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin; Wakil Wali Kota Probolinggo Mochammad Soufis Subri; Kapolres Probolinggo Kota AKBP Ambariyadi Wijaya, Dandim 0820 Letkol Inf Imam Wibowo; Kepala Kemenag Mufi Imron Rosyadi; Kepala SMKN 2 Warnoto. Acara pagi itu merupakan kunjungan kerja Gubernur Khofifah dalam rangka peninjauan uji coba pembelajaran tatap muka terbatas pada dua sekolah di Kota Probolinggo, Selasa (18/8).

Saat tiba di SMKN 2 yang beralamat di Jalan Mastrip 153, Gubernur Khofifah beserta rombongan melakukan check point siaga COVID 19 di halaman utama SMKN 2, seperti pengukuran suhu tubuh menggunakan thermogun, pemberian hand sanitizer dan face shield oleh siswa-siswi SMKN 2. “Terima kasih, tetap jaga kesehatan ya,” ucapnya ramah.

IMG 20200818 WA0036

Selanjutnya Khofifah menuju ruang kelas di sisi selatan SMKN 2, merupakan kelas praktek instalasi listrik, kelas desain permodelan dan terakhir kelas di sisi utara yakni kelas instalasi listrik dan penerangan. Ya, di SMKN 2 itu terdapat enam jurusan diantaranya adalah teknik desain permodelan, teknik elektronika industri, teknik instalasi listrik, teknik permesinan, teknik kendaraan ringan otomotif serta teknik komputer dan jaringan.

Saat Khofifah meninjau tiga kelas itu turut pula seorang guru pendamping disisinya. Khofifah selalu komunikatif dengan para siswa. “Belajar yang rajin ya! Tetap jaga kesehatan,” serunya.

Di akhir tinjauan masing-masing kelas itu, Khofifah memberikan sebuah tas berisikan souvenir kepada para siswa yang melakukan pembelajaran di kelas terbatas itu, pemberian souvenirpun dibantu Kepala Dinas Pendidikan Povinsi Jawa Timur Wahid Wahyudi, Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin dan Wakil Wali Kota Mochammad Soufis Subri.

IMG 20200818 143247

Setelah SMKN 2, Gubernur Khofifah bergeser ke Sekolah Menegah Atas Negeri 2 (SMAN 2) yang beralamat di Jalan Ki Hajar Dewantara 1, Kelurahan Kanigaran, Kecamatan Kanigaran. Di sekolah ini Khofifah didampingi Kepala SMAN 2 Erni Prasetyawati menuju kelas per kelas. Ada hal lucu saat Khofifah meninjau salah satu kelas, ia memberikan nasehat pada siswa yang diketahui bernama Anggoro. “Belajar yang rajin ya! Jangan pacaran dulu,” ucapnya diikuti suara tawa para penghuni kelas X MIPA I.

Sementara itu Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin memberikan pernyataannya terkait kunjungan kerja Gubernur Khofifah ini dengan apresiasi senang. Pasalnya di Kota Probolinggo beberapa waktu lalu dilakukan polling wali murid atas kesediaan anak mereka untuk dilakukan pembelajaran daring atau luring (tatap muka). “Tentunya dalam uji coba ini tetap mengedepankan protokol kesehatan untuk kebaikan kita bersama, kita ingin (membuka kelas normal seperti sedia kala), namun hal itu kita harus lakukan secara bertahap,” tutur Habib Hadi didampingi wakilnya Subri.

IMG 20200818 143209

Masih menurut Habib Hadi menjelaskan dirinya mempertimbangkan dengan adanya COVID 19 pembelajaran dilakukan secara daring, namun tidak menutup kemungkinan pembelajaran tatap muka ia upayakan. “Target (polling wali murid) secepatnya, mudah-mudahan hasilnya segera keluar. Yang terpenting masyarakat tetap disiplin memakai masker, apabila zona hijau kita bisa segera buka kembali kelas tatap muka,” harapnya.

Hal senada juga diungkapkan Khofifah Indar Parawansa, beliau menuturkan bahwa uji coba pembelajaran tatap muka terbatas itu sebanyak 9 orang siswa, dilakukan check point pada saat siswa tiba di sekolah, jika diketahui suhu tubuh siswa mencapai 37,3 maka siswa diperkenakan untuk pulang, keedatangan siswa dibuat per shift dan pembelajaran berakhir setelah empat jam.

“Inilah yang disebut uji coba belajar mengajar tatap muka langsung secara bertahap. Uji coba ini baru bisa dilakukan atas persetujuan bupati dan wali kota. Maka disini pak wali bersama kami untuk memastikan daerah ini dilakukan belajar tatap muka secara langsung secara bertahap,” urai Khofifah yang memakai baju berwarna putih itu.

Khofifah menambahkan menurutnya SMKN merupakan sekolah pembelajarannya banyak mengaplikasikan antara teori dengan praktek, maka sekolah ini tidak cocok pembelajarannya secara daring, untuk itu dipilihlah uji coba belajar mengajar tatap muka langsung secara bertahap di sekolah ini.

Dalam kesempatan itu, nampak pula hadir Asisten Pemerintahan Paeni, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Penelitian dan Pengembangan (Bappeda Litbang) Rey Suwigtyo, Inspektur Inspektorat Tartib Goenawan, Direktur RSUD dr Mohamad Saleh sekaligus juru bicara gugus tugas percepatan penanganan COVID 19 dr Abraar HS Kuddah dr Abraar, Plt. Dinas Kesehatan dr. Nurul Hidayati, Kepala Pol PP Agus Efendi, Wakapolres Probolinggo Kota Kompol Teguh Santoso, Kasdim 0820 Meftah Puaddi, Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MMKS) kota/kabupaten Probolinggo, seluruh pengawas SMK/SMA/MA kota/kabupaten Probolinggo, Kacabdin kota/kabupaten Probolinggo Kiswantoro.

Selain kunjungan kerja Gubernur Jawa Timur Khofifah menyerahkan bantuan sebanyak 2.000 masker kain dan 500 face shield pada SMKN 2 dan SMAN 2 Kota Probolinggo. 

IMG 20200818 WA0035
Bagikan :

Related posts

Leave a Comment